Kemarin IHSG & Rupiah Ambruk Gegara PSBB DKI, Hari Ini?
Blog
11 September 2020

Kemarin IHSG & Rupiah Ambruk Gegara PSBB DKI, Hari Ini?

Jakarta, CNBC Indonesia - Badan Anggaran (Banggar) DPR rupanya ikut geram dengan rencana Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) mulai Senin (14/9/2020).

Ketua Banggar Said Abdullah menyesalkan pernyataan Gubernur DKI Anies Baswedan untuk dinilai cukup dramatis yang telah membuat IHSG anjlok.

"Kejadian kemarin sangat disesalkan atas pernyataan boombastis, dramatis oleh Gubernu DKI Jakarta Anies Baswedan, sehingga menimbulkan hal yang tidak perlu dan membakar ludes Rp 300 triliun saham-saham kita berguguran. Kalau korporasi hancur maka ritel akan hancur, ini tantangan berat bagi OJK [Otoritas Jasa Keuangan] dan BI [Bank Indonesia]," jelas Said dalam membuka rapat Banggar dengan Pemerintah, Jumat (11/9/2020).

 

Seperti diketahui, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan Kamis (10/9/20) terkapar di zona merah setelah ambles 5,01% ke level 4.891,46 setelah sebelumnya perdagangan sempat dihentikan oleh bursa karena anjlok lebih dari 5%. 

Nilai kapitalisasi tercatat tergerus hingga Rp 297,26 triliun dari nilai kapitalisasi Rp 5.978,17 triliun pada Rabu (9/9/2020), menjadi Rp 5.680,91. 

 

 

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memutuskan menarik rem darurat untuk mencegah penularan virus Corona (COVID-19) semakin masif. Anies memutuskan akan kembali memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) seperti awal pandemi Corona di RI.

"Kita terpaksa kembali menerapkan pembatasan sosial berskala besar seperti pada masa awal pandemi dulu, bukan lagi masa transisi, tapi PSBB awal dulu," ujar Anies dalam video yang disiarkan Pemprov DKI Jakarta, Kamis (9/9/2020).

Menurutnya, kembalinya PSBB ke tahap awal itu karena kondisi Jakarta sudah mengkhawatirkan. Rem darurat ini mulai berlaku pada 14 September mendatang.

"Kami sampaikan malam ini sebagai ancang-ancang, mulai Senin 14 September kegiatan perkantoran yang non esensial diharuskan melaksanakan kegiatan bekerja dari rumah, bukan kegiatan usahanya yang berhenti tapi bekerja di kantornya yang ditiadakan, kegiatan usaha jalan terus, tapi kegiatan perkantoran di gedungnya yang tidak diizinkan," ujarnya.

Bill Gates Ungkap Bedanya Elon Musk dan Steve Jobs

Bill Gates Ungkap Bedanya Elon Musk dan Steve Jobs

Jakarta - Sebagai co-founder Microsoft, Bill Gates berkesempatan untuk bekerja bersama sosok penting di jagad teknologi, termasuk co-founder Apple Steve Jobs.

Baca Selengkapnya
Sudah di Kantor Sri Mulyani, Pajak Mobil 0% Kapan Keluar?

Sudah di Kantor Sri Mulyani, Pajak Mobil 0% Kapan Keluar?

Jakarta, CNBC Indonesia - Pelaku industri otomotif berharap semua pajak yang selama ini dibebankan ke konsumen untuk pembelian unit mobil baru bisa dipangkas. Namun, usulan yang sudah diterima Menteri Keuangan Sri Mulyani masih dalam proses kajian lebih dalam, termasuk apakah disetujui hingga kapan terbitnya.

Baca Selengkapnya
Tetap Berpenghasilan Mantap di Kondisi Pandemi Dengan Mencoba Bisnis Rumahan

Tetap Berpenghasilan Mantap di Kondisi Pandemi Dengan Mencoba Bisnis Rumahan

Pandemi corona memang benar-benar menghantam banyak hal. Tak terkecuali urusan ketahanan ekonomi, tentu saja. Dalam kondisi seperti ini, tentu daya hidup dan kreativitas orang benar-benar diuji. Gak ada salahnya loh mencoba berinovasi dengan menjajal peruntungan bisnis, dengan menjual barang atau jasa yang dianggap berpotensi laku.

 

Baca Selengkapnya
Menristek Respons Indonesia Bisa Bebas Covid-19 Tanpa Vaksin

Menristek Respons Indonesia Bisa Bebas Covid-19 Tanpa Vaksin

Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Riset dan Teknologi/ Kepala BRIN, Bambang Brodjonegoro menyatakan vaksin dibutuhkan dalam menanggulangi pandemi Covid-19 akibat infeksi virus corona SARS-CoV-2.

Baca Selengkapnya
59 Negara Larang Kunjungan WNI, Ini Respons INACA dan Bos Garuda Indonesia

59 Negara Larang Kunjungan WNI, Ini Respons INACA dan Bos Garuda Indonesia

TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia National Air Carriers Association (INACA) menyebut kemungkinan maskapai penerbangan menutup beberapa rute internasionalnya setelah 59 negara melarang kunjungan warga negara Indonesia (WNI).

 

Baca Selengkapnya
Grab Gandeng Kemenkop Dorong UMKM Go Digital

Grab Gandeng Kemenkop Dorong UMKM Go Digital

Jakarta, CNN Indonesia -- Grab bekerja sama dengan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia (Kemenkop UKM) mendukung perluasan digitalisasi serta peluang ekonomi bagi jutaan UMKM di Indonesia, terutama yang terkena dampak pandemi Covid-19.

Baca Selengkapnya
Lihat Semua Blog
Icon